Ukuran Makan Kurma untuk Pengidap Diabetes

Ukuran Makan Kurma untuk Pengidap Diabetes

Pengidap diabetes harus berhati-hati dalam mengkonsumsi makanan dan minuman, terutama yang bercita rasa manis. Jangan sampai asupan tersebut mengakibatkan kadar gula darah melonjak sampai tubuh terasa pusing, mual, muntah, atau kehilangan kesadaran.

Dokter Spesialis Gizi Klinik, Feni Nugraha mengatakan, ada aturan dalam pola konsumsi bagi pengidap diabetes.

Contoh, jika ingin makan buah kurma. Terutama saat Ramadan, buah kurma kerap menjadi pilihan saat buka puasa karena dapat mengembalikan energi dengan cepat dan sesuai sunah Rasul. Hanya saja, pengidap diabetes tidak disarankan memakan buah kurma berlebihan.

“Kurma ternyata mengandung indeks glikemik yang rendah yaitu kurang dari 55,” kata Feni Nugraha dalam konferensi pers daring #MenebarKebaikan Bersama MilkLife UHT Kurma di Bulan Suci Ramadan pada Selasa, 29 Maret 2022.

Indeks glikemik adalah besarnya kecepatan karbohidrat di dalam makanan untuk dapat meningkatkan kadar gula darah setelah makan.

Hanya saja, dia melanjutkan, karena kurma termasuk buah yang tinggi kandungan gula, pengidap diabetes perlu berhati-hati ketika mengkonsumsinya.

“Penderita diabetes hanya dianjurkan maksimal satu hingga dua buah kurma per hari, asalkan tidak ada tambahan gula atau makanan dan minuman manis lainnya karena dapat dengan cepat meningkatkan kadar gula darah,” katanya.

Menurut data United States Department of Agriculture (USDA) Food Data Central, kurma mengandung karbohidrat, protein, lemak, serat, serta vitamin dan mineral. Kurma tinggi karbohidrat berupa glukosa, fruktosa, dan sukrosa, yang merupakan sumber energi tubuh. Glukosa dan fruktosa merupakan bentuk gula sederhana yang mudah dicerna tubuh sebagai sumber energi. Satu butir kurma seberat 24 gram mengandung 66 kalori dan gula 16 gram.

Kurma juga tinggi serat yang baik untuk kesehatan pencernaan karena dapat menjaga keseimbangan mikroflora di usus. Serat yang terdapat pada kurma, yaitu serat larut dan tidak larut air.

Kandungan serat larut air dapat membantu menurunkan penyerapan kolesterol. Sementara serat tidak larut air dapat menarik air ke feses, membuatnya lebih lunak dan bervolume, sehingga fungsi pencernaan lancar. Makan tiga sampai lima butir kurma dapat memenuhi 20 persen kebutuhan serat harian.

Kurma juga mengandung vitamin A, vitamin B kompleks seperti vitamin B1, B2, B3, B6, asam folat, vitamin C, vitamin K, kalsium, fosfor, zat besi, seng, selenium, magnesium, dan kalium. Kandungan kalium yang tinggi pada kurma, baik dikonsumsi pada penderita penyakit darah tinggi.

Kurma juga mengandung zat bioaktif seperti polifenol (asam fenolat dan flavonoid), dan karotenoid sebagai antioksidan, dapat meningkatkan daya tahan tubuh, dan baik untuk kesehatan jantung.

sumber:gaya.tempo.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.