Pertunjukan Crypto Wild West Berlanjut

Pertunjukan Crypto Wild West Berlanjut

Berikut adalah pertanyaan yang sering muncul: Bagaimana saya memilih mata uang kripto mana yang akan diinvestasikan – bukankah semuanya sama?

Tidak ada keraguan bahwa Bitcoin telah merebut bagian terbesar dari pasar mata uang kripto (CC), dan itu sebagian besar karena FAME-nya. Fenomena ini mirip dengan apa yang terjadi dalam politik nasional di seluruh dunia, di mana seorang kandidat meraih mayoritas suara berdasarkan FAME, daripada kemampuan atau kualifikasi yang terbukti untuk memerintah suatu negara. Bitcoin adalah pelopor dalam ruang pasar ini dan terus mengumpulkan hampir semua berita utama pasar. FAME ini tidak berarti sempurna untuk pekerjaan itu, dan cukup diketahui bahwa Bitcoin memiliki keterbatasan dan masalah yang perlu diselesaikan, namun, ada ketidaksepakatan di dunia Bitcoin tentang cara terbaik untuk menyelesaikan masalah. Ketika masalah semakin parah, ada peluang berkelanjutan bagi pengembang untuk memulai koin baru yang mengatasi situasi tertentu, dan dengan demikian membedakan diri mereka dari sekitar 1300 koin lain di ruang pasar ini. Mari kita lihat dua saingan Bitcoin dan jelajahi perbedaannya dari Bitcoin, dan satu sama lain:

Ethereum (ETH) – Koin Ethereum dikenal sebagai ETHER. Perbedaan utama dari Bitcoin adalah bahwa Ethereum menggunakan “kontrak pintar” yang merupakan objek pemegang akun di blockchain Ethereum. Kontrak Cerdas ditentukan oleh pembuatnya dan mereka dapat berinteraksi dengan kontrak lain, membuat keputusan, menyimpan data, dan mengirim ETHER ke orang lain. Eksekusi dan layanan yang mereka tawarkan disediakan oleh jaringan Ethereum, yang semuanya berada di luar apa yang dapat dilakukan oleh Bitcoin atau jaringan blockchain lainnya. Kontrak Cerdas dapat bertindak sebagai agen otonom Anda, mematuhi instruksi dan aturan Anda untuk membelanjakan mata uang dan memulai transaksi lain di jaringan Ethereum.

Ripple (XRP) – Koin ini dan jaringan Ripple juga memiliki fitur unik yang menjadikannya lebih dari sekadar mata uang digital seperti Bitcoin. Ripple telah mengembangkan Ripple Transaction Protocol (RTXP), alat keuangan yang kuat yang memungkinkan pertukaran di jaringan Ripple untuk mentransfer dana dengan cepat dan efisien. Ide dasarnya adalah menempatkan uang di “gateway” di mana hanya mereka yang mengetahui kata sandi yang dapat membuka dana tersebut. Untuk lembaga keuangan ini membuka kemungkinan besar, karena menyederhanakan pembayaran lintas batas, mengurangi biaya, dan memberikan transparansi dan keamanan. Ini semua dilakukan dengan penggunaan teknologi blockchain yang kreatif dan cerdas.

Media arus utama meliput pasar ini dengan berita terbaru hampir setiap hari, namun, ada sedikit kedalaman cerita mereka… kebanyakan hanya berita utama yang dramatis.

Pertunjukan Wild West berlanjut …

5 saham crypto/blockchain picks naik rata-rata 109% sejak 11/17 Desember. Ayunan liar berlanjut dengan putaran harian. Kemarin kami memiliki Korea Selatan dan China yang terbaru untuk mencoba menembak jatuh ledakan cryptocurrency.

Pada hari Kamis, menteri kehakiman Korea Selatan, Park Sang-ki, mengirim harga bitcoin international untuk sementara anjlok dan pasar koin digital ke dalam kekacauan ketika dia dilaporkan mengatakan regulator sedang mempersiapkan undang-undang untuk melarang perdagangan cryptocurrency. Kemudian pada hari yang sama, Kementerian Strategi dan Keuangan Korea Selatan, salah satu lembaga anggota utama dari gugus tugas regulasi cryptocurrency pemerintah Korea Selatan, keluar dan mengatakan bahwa departemen mereka tidak setuju dengan pernyataan prematur dari Kementerian Kehakiman tentang larangan perdagangan cryptocurrency potensial.

Sementara pemerintah Korea Selatan mengatakan perdagangan cryptocurrency tidak lebih dari perjudian, dan mereka khawatir bahwa industri ini akan meninggalkan banyak warga di rumah miskin, kekhawatiran mereka yang sebenarnya adalah hilangnya pendapatan pajak. Ini adalah keprihatinan yang sama yang dimiliki setiap pemerintah.

Baca Juga : Cara Kerja Uang crypto

China telah berkembang menjadi salah satu sumber penambangan cryptocurrency terbesar di dunia, tetapi sekarang pemerintah dikabarkan sedang mencari cara untuk mengatur daya listrik yang digunakan oleh komputer penambangan. Lebih dari 80% daya listrik untuk menambang Bitcoin hari ini berasal dari China. Dengan menutup penambang, pemerintah akan mempersulit pengguna Bitcoin untuk memverifikasi transaksi.

Operasi penambangan akan pindah ke tempat lain, tetapi China sangat menarik karena listrik dan biaya tanah yang sangat rendah. Jika China menindaklanjuti ancaman ini, akan ada kehilangan sementara kapasitas penambangan, yang akan mengakibatkan pengguna Bitcoin melihat penghitung waktu yang lebih lama dan biaya yang lebih tinggi untuk verifikasi transaksi.

Perjalanan liar ini akan terus berlanjut, dan seperti ledakan internet, kita akan melihat beberapa pemenang besar, dan akhirnya, beberapa pecundang besar. Juga, mirip dengan ledakan internet, atau ledakan uranium, mereka yang masuk lebih awal yang akan makmur, sementara investor massal selalu muncul di akhir, membeli di atas.

Pantau terus!

Martin Straith – http://www.thetrendletter.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.